Terjemahan Fathul Qorib Bab Sholat Fardhu dan Batas Waktunya

 Terjemahan fathul qorib bab sholat fardhu dan batas waktunya- Fathul Qorib merupakan salah satu kitab ilmu fiqih yang mesti dipelajari oleh setiap muslim. Pada bab shalat wajib ini membahas secara rinci tentang sholat fardhu, batas-batas waktu, pembagian waktu fadhilah, jawaz, haram, dll.

 Ulasan Terjemahan Fathul Qorib bab sholat fardu penting bagi pelajar yang ingin mendalami ilmu fikih terutama tentang urutan sholat fardhu dan mengetahui masuk waktu nya shalat 5 waktu tersebut

Kami berharap dengan membaca terjemahan kitab fathul qorib ini, temen-temen bisa mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang apa saja sholat fardhu tersebut?kapan waktu mulai dan berakhirnya salat?Untuk mengetahui jawabannya, simak terus hingga tuntas artikel ini, ya..

urutan sholat fardhu

Fathul Qorib Bab Sholat/Pengertian Sholat Fardhu

Sholat menurut bahasa adalah berdo’a. sedangkan shalat menurut istilah adalah berupa ucapan-ucapan, gerakan yang di mulai dengan takbir dan disudahi dengan salam dgn syarat-syarat tertentu.  Hal itu sebagaimana yang jelaskan oleh imam Rafi’i, 

وَهِيَ لُغَةً الدُّعَاءُ وَشَرْعًا كَمَا قَالَ الرَّافِعِيُّ أَقْوَالٌ وَأَفْعَالٌ مُفْتَتَحَةٌ بِالتَّكَبِيْرِ مُخْتَتَمَةٌ بِالتَّسْلِيْمِ بِشَرَائِطَ مَخْصُوْصَةٍ

Dalil sholat 5 waktu Surat Al-Baqarah Ayat 43 Allah SWT berfirman:

وَاَقِيْمُوا الصَّلٰوةَ

Artinya: "Dan laksanakanlah salat.."

Karena itu, dirikalah sholat dan usahakan dengan penuh fokus dan sempurna agar tidak termasuk ciri-ciri orang yang telah disabdakan Nabi Muhammad SAW:

مَنْ لَمْ تَنْهَهُ صَلَاتُهُ عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنكَرِ فَلَا صَلَاتَهُ

 “Barangsiapa shalatnya tidak mencegah dari melakukan perbuatan  keji dan mungkar, maka(“bertanda”)shalatnya belum sempurna.”

Mengenal Sholat Fardhu 5 Waktu

Sebelum kita mengerjakan bacaan setelah sholat terlebih dahulu harus kita ketahui sholat apa saja yg wajib dikerjakan?Yuk dibaca penjelasan terjemahan fathul qorib bab sholat berikut:

Sholat yang diwajibkan itu ada lima. Dalam sebagian kitab(penulisannya)menggunakan kalimat الصَّلَوَاتُ الْمَفْرُوْضَاتُ  “shalat-sholat fardhu”.

(الصَّلَاُة الْمَفْرُوْضَةُ) وَفِيْ بَعْضِ النُّسَخِ الصَّلَوَاتُ الْمَفْرُوْضَاتُ (خَمْسٌ)

 Semua sholat 5 waktu tersebut harus di dikerjakan diawal waktu, Keharusan itu merupakan kewajiban yang leluasa hingga waktu yang tersisa hanya cukup digunakan untuk melakukannya, maka saat itu waktunya menjadi sempit (wajib segera dilakukan).

يَجِبُ كُلٌّ مِنْهَا بِأَوَّلِ الْوَقْتِ وُجُوْبًا مُوَسَّعًا إِلَى أَنْ يَبْقَى مِنَ الْوَقْتِ مَا يَسَعُهَا فَيَضِيْقُ حِيْنَئِذ

Waktu shalat menurut fiqih disebut kewajiban yang leluasa artinya boleh menunda melaksanakannya, dari pertama masuk waktu hingga akhir yang kira-kira muat untuk melaksanakan sholat. Tetapi ada syaratnya yaitu anda harus berniat ‘azam(merencanakan) akan mengerjakan sholat di waktu tesebut. 

Jika sholat tidak dilaksanakan diawal waktu, juga tidak di ‘azam akan dikerjakan saat jam tertentu, maka dia termasuk orang berdosa karena telah menunda waktu salat

Perlu diingat bahwa sholat diawal waktu merupakan Ridha Allah. Allah cinta kepada hambanya yang tepat waktu.

Urutan Sholat 5 Waktu dalam Fiqih Fathul Qorib Bab Sholat

Dalam Islam, penting bagi setiap Muslim untuk memahami dengan baik nama dan urutan sholat wajib yang harus dilaksanakan setiap hari. Karena saat niat sholat misalnya, menyebutkan nama shalat wajib secara tepat adalah suatu keharusan, agar ibadah wajib kita sah dan dapat diterima oleh Allah SWT

Nah, apa saja nama dan urutan sholat 5 waktu tersebut? berikut ini penjelasan dalam terjemahan fathul qorib bab sholat.

Sholat Dzuhur

Urutan sholat fardhu pertama adalah salat dhuhur, berikut penjelasan kitab fathul qoribnya

Sholat fardhu pertama adalah salat dzuhur. dinamakan sholat dzuhur karena salat ini terlihat(dilaksanakan) di tengah hari(siang). Ini menurut Imam an Nawawi,

(الظُّهْرُ) أَيْ صَلَاتُهُ قَالَ النَّوَوِيُّ سُمِّيَتْ بِذَلِكَ لِأَنَّهَا ظَاهِرَةٌ وَسَطَ النَّهَارِ

Dalam kitab fiqih mazhab Syafi'i ini disebutkan bahwa urutan sholat pertama kali dilaksankan dalam islam adalah salat dhuhur. Hal ini sebagaimana disebutkan dalam Surat Al-Isra’ Ayat 78 Allah berfirman:

اَقِمِ الصَّلٰوةَ لِدُلُوْكِ الشَّمْسِ

Artinya: “Laksanakanlah salat dari sesudah matahari tergelincir..”


Waktu Sholat Dzuhur

Awal waktu sholat Dzuhur adalah saat bergesernya matahari dari tengah langit, bukan dengan melihat hakikatnya, namun dengan melihat benda yang dapat kita lihat secara nyata.

وَأَوَّلُ وَقْتِهَا زَوَالُ) أَيْ مَيْلُ (الشَّمْسِ) عَنْ وَسَطِ السَّمَاءِ لَا بِالنَّظَرِ لِنَفْسِ الْأَمْرِ بَلْ لِمَا يَظْهَرُ لَنَا

Allah Ta’ala berfirman:

فَسُبْحٰنَ اللّٰهِ حِيْنَ تُمْسُوْنَ وَحِيْنَ تُصْبِحُوْنَ وَلَهُ الْحَمْدُ فِى السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِ وَعَشِيًّا وَّحِيْنَ تُظْهِرُوْنَ

 Artinya: “Shalatlah kepada Allah ketika kalian berada di petang hari dan di waktu kalian berada di waktu subuh. Dan bagi-Nyalah segala puji di langit dan di bumi dan di waktu kalian berada pada petang hari(ashar)dan sewaktu kalian berada di waktu Dhuhur.”


 Pergeseran matahari tersebut bisa diketahui dengan bergesernya bayangan ke arah timur setelah posisi matahari tepat di tengah-tengah, yaitu puncak posisi tingginya matahari.

وَيُعْرَفُ ذَلِكَ الْمَيْلُ بِتَحَوُّلِ الظِّلِّ إِلَى جِهَةِ الْمَشْرِقِ بَعْدَ تَنَاهِيْ قَصْرِهِ الَّذِيْ هُوَ غَايَةُ ارْتِفَاعِ الشَّمْسِ

Batas Akhir Waktu Sholat Dzuhur

Dan akhir batas waktu sholat Dzuhur adalah disaat bayangan sesuatu sudah menyamai (panjang)dengan benda tersebut artinya bukan lagi bayangan zawal(condong)

 (وَآخِرُهُ) أَيْ وَقْتِ الظُّهْرِ (إِذَا صَارَ ظِلُّ كُلِّ شَيْئٍ مِثْلَهُ بَعْدَ) أَيْ غَيْرَ (ظِلِّ الزَّوَالِ)

Lafadz الظِّلّ secara bahasa adalah tutup/perlindungan, Seperti kamu berkata, “aku berada di bayangan sifulan”, maksdnya perlindungannya.

وَالظِّلُّ لُغَةً السَّتْرُ تَقُوْلُ أَنَا فِيْ ظِلِّ فُلَانٍ أَيْ سَتْرِهِ

Bayang bukanlah tidak adanya matahari seperti yang di salah fahami orang, akan tetapi bayangan adalah perkara wujud(suatu makhluk) yang di ciptakan oleh Allah Swt untuk kemanfaatan tubuh dan lain-lain.

وَلَيْسَ الظِّلُّ عَدَمَ الشَّمْسِ كَمَا قَدْ يُتَوَهَّمُ بَلْ هُوَ أَمْرٌ وُجُوْدِيٌّ يَخْلُقُهُ اللهُ تَعَالَى لِنَفْعِ الْبَدَنِ وَغَيْرِهِ

Sholat Ashar

Sebelum seseorang belajar cara sholat ashar, tentu terlebih dahulu harus mengetahui kapan masuknya waktu shalat ashar?

Di urutan sholat fardhu yang kedua ini terjemahan fathul qorib bab sholat memberi penjelasan sebagai berikut:

Shalat fardhu yang kedua adalah salat ashar, dinamai dengan sholat ashar karena pelaksanaannya mendekati dengan waktu terbenamnya matahari.

(وَالْعَصْرُ) أَيْ صَلَاتُهُ وَسُمِّيَتْ بِذَلِكَ لُمَعَاصَرَتِهَا وَقْتَ الْغُرُوْبِ

Permulaan waktu sholat ashar adalah bila bayangan benda bertambah panjang ukurannya dari bendanya

 (وَأَوَّلِ وَقْتِهَا الزِّيَادَةُ عَلَى ظِلِّ الْمِثْلِ)

Waktu Dalam Sholat Ashar

Sholat Ashar memiliki 5 waktu diantaranya adalah:

  1. Waktu fadhilah ashar
  2. Waktu ikhtiar ashar
  3. Waktu jawaz ashar
  4. Waktu jawaz tidak disertai makruh ashar
  5. Waktu yang diharamkan sholat ashar

 Berikut penjelesan dalam terjemahan fathul qorib bab sholat

 Waktu sholat ashar yang pertama adalah waktu fadhilah, yaitu melakukan sholat di awal waktu.(terdapat keutamaan pahala lebih ketimbang saat mengerjakan setelahnya)

وَلِلْعَصْرِ خَمْسَةُ أَوْقَاتٍ

أَحَدُهَا وَقْتُ الْفَضِيْلَةِ وَهُوَ فِعْلُهَا أَوَّلَ الْوَقْتِ

Apa itu waktu fadhilah?

Waktu fadhilah adalah waktu untuk melakukan shalat dimana didalamnya terdapat keutamaan pahala lebih ketimbang saat mengerjakan setelahnya


Waktu sholat ashar yang kedua adalah waktu ikhtiar. Waktu ini telah dijelaskan oleh pengarang kitab taqrib, beliau mengatakan: habis waktu Ashar didalam waktu ikhtiar adalah hingga bayang menjadi dua kali lipat (dari ukuran bendanya).

وَالثَّانِيْ وَقْتُ الْاِخْتِيَارِ وَأَشَارَ لَهُ الْمُصَنِّفُ بِقَوْلِهِ (وَآخِرُهُ فِي الْاِخْتِيَارِ إِلَى ظِلِّ الْمِثْلَيْنِ)

Apa itu waktu ihtiar?

Waktu ikhtiar ialah waktu dimana seseorang memilih melakukan shalat pada saat itu ketimbang melakukan pada waktu setelahnya. Menurut Ibnu Daqiq al ‘Id dalam  kitab iqlid, beliau berkata: dinamai waktu ikhtiar karena Jibril memilih mengerjakan sholat di waktu tersebut.”


Waktu sholat ashar yang ketiga adalah waktu jawaz. Waktu ini dijelaskan oleh pengarang kitab taqrib, beliau berkata: di dalam waktu jawaz hingga terbenamnya matahari.

وَالثَّالِثُ وَقْتُ الْجَوَازِ وَأَشَارَ لَهُ بِقَوْلِهِ (وَفِي الْجَوَازِ إِلَى غُرُوْبِ الشَّمْسِ)

Apa itu waktu jawaz?

Waktu jawaz adalah boleh mengerjakan sholat pada waktu tersebut dan tidak berdosa

Waktu sholat ashar yang ke empat adalah waktu jawaz(boleh) yang tidak bersamaan dengan hukum makruh. Yaitu berawal dari ukuran bayang benda panjangnya dua kali lipat hingga kuning (terdapat cahaya kuning dilangit).

وَالرَّابِعُ وَقْتُ جَوَازٍ بِلَا كَرَاهَةٍ وَهُوَ مِنْ مَصِيْرِ الظِّلِّ مِثْلَيْنِ إِلَى الْاِصْفِرَارِ

Waktu sholat ashar yang ke lima adalah waktu tahrim yaitu mengakhirkan shalat ashar hingga waktu yang tersisa tersebut tidak cukup untuk melaksanakan salat.

وَالْخَامِسُ وَقْتُ تَحْرِيْمٍ وَهُوَ تَأْخِيْرُهَا إِلَى أَنْ يَبْقَى مِنَ الْوَقْتِ مَا لَا يَسَعُهَا

Sholat Maghrib

Urutan sholat fardhu selanjutnya adalah shalat magrib dimana salah satu dari 5 amalan wajib yang mesti dikerjakan oleh semua muslim barakil baligh. 

Nah, kenapa dinamakan dengan magrib dan kapan mulai masuknya waktu shalat magrib tersebut? berikut penjelasan kitab fathul qorib bab sholat

Shalat Maghrib. dinamai dengan sholat Maghrib karena dilakukan diwaktu terbenamnya matahari.

(وَالْمَغْرِبُ) أَيْ صَلَاتُهَا وَسُمِّيَتْ بِذَلِكَ لِفَعْلِهَا وَقْتَ الْغُرُوْبِ

Sholat Maghrib hanya memiliki satu waktu. Yaitu dimulai dari terbenamnya matahari, artinya semua bundaran matahari dan walaupun setelah terbenamnya  matahari masih menyisakan sinar-sinarnya(mega merah), ini tidak bermasalah

(وَوَقْتُهَا وَاحِدٌ وَهُوَ غُرُوْبُ الشَّمْسِ) أَيْ بِجَمَيْعِ قَرْصِهَا وَلَايَضُرُّ بَقَاءُ شُعَاعٍ بَعْدَهُ

Batas waktu salat magrib dengan sekira-kira cukup bagi seseorang melakukan adzan, wudhu’ atau tayammum, menutup aurat, iqomah sholat dan sholat lima rokaat(magrib dan sunnah selepas solat). Perkataan “وَبِمِقْدَارِ إِلَخْ” hilang disebagian redaksi matan.

(وَبِمِقْدَارِ مَا يُؤَذِّنُ) الشَّخْصُ (وَيَتَوَضَأُ) أَوْ يَتَيَمَّمُ (وَيَسْتُرُ الْعَوْرَةُ وَيُقِيْمُ الصَّلَاةَ وَيُصَلِّيْ خَمْسَ رَكَعَاتٍ)

وَقَوْلُهُ وَبِمِقْدَارِ إِلَخْ سَاقِطٌ مِنْ بَعْضِ نُسَخِ الْمَتْنِ

Dalil menutup aurat saat hendak sholat Surat Al-'Araf Ayat 31

خُذُوْا زِيْنَتَكُمْ عِنْدَ كُلِّ مَسْجِدٍ

Artinya: "(Pakailah pakaianmu yang elok)untuk menutupi auratmu(pada setiap memasuki masjid)saat mau sholat dan tawaf."(tafsir jalalain)


 Bila batas waktu disebutkan telah berlalu, maka waktu salat maghrib selesai. Ini adalah pendapat Qaul Jadid(Imam Syafii).

فَإِنِ انْقَضَى الْمِقْدَارُ الْمَذْكُوْرُ خَرَجَ وَقْتُهَا هَذَا هُوَ الْقَوْلُ الْجَدِيْدُ

Sedangkan menurut pendapat Qadim, dan pendepat ini di kuatkan oleh imam an-Nawawi, bahwa waktu salat magrib berlangsung hingga terbenamnya cahaya merah senja.

وَالْقَدِيْمُ وَرَجَّحَهُ النَّوَوِيُّ أَنَّ وَقْتَهَا يَمْتَدُّ إِلَى مَغِيْبِ الشَّفَقِ الْأَحْمَرِ

Sholat Isya’
Urutan sholat fardhu ke 4 adalah salat isya. Sebelum kita menghafal bacaan sholat isya dan tata cara lainnya, terlebih dahulu kita harus tau tentang mulainya waktu dan batas waktu salat 4 rakaat tersebut. Berikut ulasannya

Dan shalat Isya. الْعِشَاءُ dibaca dengan kasrah huruf ‘ainnya juga ber MAD(dibaca panjang). Isya’ adalah nama bagi permulaan gelap. Salat itu dinamakan sholat isya  karena dikerjakan di awal gelapnya malam.

(وَالْعِشَاءُ) بِكَسْرِ الْعَيْنِ مَمْدُوْدًا اسْمٌ لِأَوَّلِ الظُّلَامِ وَسُمِّيَتِ الصَّلَاةُ بِذَلِكَ لِفِعْلِهَا فِيْهِ

Permulaan waktu sholat Isya adalah ketika hilangnya senja merah.

(وَأَوَّلُ وَقْتِهَا إِذَا غَابَ الشَّفَقُ الْأَحْمَرُ)

Adapun negara dimana tidak pernah terbenam senja merahnya, maka waktu Isya bagi penduduknya adalah ketika sesudah ternggelamnya matahari, setelah melewati masa tenggelamnya senja merah negara yang terdekat pada mereka.

وَأَمَّا الْبَلَدُ الَّذِيْ لَايَغِيْبُ فِيْهِ الشَّفَقُ فَوَقْتُ الْعِشَاءِ فِيْ حَقِّ أَهْلِهِ أَنْ يَمْضِيَ بَعْدَ الْغُرُوْبِ زَمَنٌ يَغِيْبُ فِيْهِ شَفَقُ أَقْرَبِ الْبِلَادِ إِلَيْهِمْ

Sholat Isya memiliki dua waktu.

Waktu Ikhtiar, dijelaskan oleh pengarang taqrib dengan penjelasan beliau: “ waktu ikhtiar sholat Isya’ adalah panjang,habisnya hingga sepertiga malam yang pertama.

وَلَهَا وَقْتَانِ أَحَدُهُمَا اخْتِيَارٌ وَأَشَارَ لَهُ الْمُصَنِّفُ بِقَوْلِهِ (وَآخِرُهُ) يَمْتَدُّ (فِيْ الْاِخْتِيَارِ إِلَى ثُلُثِ اللَّيْلِ)

 Waktu jawaz. Juga mushannif memberi penjelasan: “dan di dalam waktu jawaz hingga terbitnya fajar kedua, maksudnya fajar Shadiq, yaitu fajar yang menyebar dan membentang sinarnya di cakrawala.

وَالثَّانِيْ جَوَازٌ وَأَشَارَ لَهُ بِقَوْلِهِ (وَفِي الْجَوَازِ إِلَى طُلُوْعِ الْفَجْرِ الثَّانِيْ) أَيِ الصَّادِقِ وَهُوَ الْمُنْتَشِرُ ضَوْؤُهُ مُعْتَرِضًا بِالْأُفُقِ

Adapun fajar Kadzib, maka munculnya sebelum ada fajar shadiq, tidak membentang akan tetapi bergerak luru menuju ke atas langit, kemudian menghilang dan disertai oleh kegelapan. Dan tidak ada hukum apapun yang berhubungan dengan fajar kadzib.

وَأَمَّا الْفَجْرُ الْكَاذِبُ فَيَطَّلِعُ قَبْلَ ذَلِكَ لَا مُعْتَرِضًا بَلْ مُسْتَطِيْلًا ذَاهِبًا فِي السَّمَاءِ ثُمَّ يَزُوْلُ وَتَعْقِبُهُ ظُلْمَةٌ وَلَا يَتَعَلَّقُ بِهِ حُكْمٌ

Imam Ghazali berpendapat, sholat Isya memiliki waktu makruh, yaitu waktu di antara fajar kadzib dan shodiq

وَذَكَرَ الشَّيْخُ أَبُوْ حَامِدٍ أَنَّ لِلْعِشَاءِ وَقْتَ كَرَاهَةٍ وَهُوَ مَا بَيْنَ الْفَجْرَيْنِ

Sholat Subuh

Subuh artinya sholat subuh secara bahasa adalah permulaan siang (pagi). Shalat itu dinamakan dengan subuh karena dikerjakan di permulaan siang.

(وَالصُّبْحُ) أَيْ صَلَاتُهُ وَهُوَ لُغَةً أَوَّلُ النَّهَارِ وَسُمِّيَتِ الصَّلَاةُ بِذَلِكَ لِفِعْلِهَا فِيْ أَوَّلِهِ

Seperti halnya shalat Ashar, sholat subuh  memiliki lima waktu: Waktu shalat subuh yang pertama adalah waktu fadhilah. Yaitu melakukan sholat subuh di awal waktu.

وَلَهَا كَالْعَصْرِ خَمْسَةُ أَوْقَاتٍ أَحَدُهَا وَقْتُ الْفَضِيْلَةُ وَهُوَ أَوَّلُ الْوَقْتُ

Waktu sholat subuh yang kedua adalah waktu ikhtiar. Pengarang kitab taqrib, beliau menjelaskan: “permulaan waktu ihtiar ini adalah mulai terbitnya fajar shodiq, hingga sudah remang-remang artinya keadaan terang

وَالثَّانِيْ وَقْتُ اخْتِيَارٍ وَذَكَرَهُ الْمُصَنِّفُ فِيْ قَوْلِهِ (وَأَوَّلُ وَقْتِهَا طُلُوْعُ الْفَجْرِ الثَّانِيْ وَآخِرُهُ فِي الْاِخْتِيَارِ إِلَى الْإِسْفَارِ) وَهُوَ الْإِضَاءَةُ

Waktu sholat subuh yang ketiga adalah waktu jawaz. Pengarang menjelaskannya dengan ucapan beliau, “di waktu jawaz, maksudnya bersamaan dengan hukum makruh yaitu habisnya hingga terbit  matahari.

وَالثَّالِثُ وَقْتُ الْجَوَازِ وَأَشَارَ لَهُ بِقَوْلِهِ (وَفِي الْجَوَازِ) أَيْ بِكَرَاهَةٍ (إِلَى طُلُوْعِ الشَّمْسِ)

Waktu sholat subuh yang ke empat adalah waktu jawaz tanpa ada kemakruhan adalah sampai terbitnya cahaya merah.

وَالرَّابِعُ جَوَازٌ بِلَا كَرَاهَةٍ إِلَى طُلُوْعِ الْحُمْرَة

Waktu sholat subuh yang kelima adalah waktu keharaman yaitu mengakhirkan mengerjakan sholat subuh hingga waktu yang tersisa tidak cukup untuk melaksanakannya.

وَالْخَامِسُ وَقْتُ تَحْرِيْمٍ وَهُوَ تَأْخِيْرُهَا إِلَى أَنْ يَبْقَى مِنَ الْوَقْتِ مَالَايَسَعُهَا

Demikianlah terjemahan fathul qorib bab urutan sholat wajib dan batas waktunya, waallahu'alam. Semoga bermanfaat.

Belum ada Komentar untuk "Terjemahan Fathul Qorib Bab Sholat Fardhu dan Batas Waktunya"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel